About

Information

Kamis, 20 Juni 2013

Bom Bunuh Diri Tewaskan Ketua Partai Persatuan Irak

Kamis, 20 Juni 2013 - 06:54:00 WIB
Bom Bunuh Diri Tewaskan Ketua Partai Persatuan Irak
Diposting oleh : Administrator 

Komhukum (Mosul) - Serangan bom bunuh diri di Irak Utara menewaskan ketua sebuah partai politik provinsi dan empat kerabatnya.

Pernyataan itu disamppaikan sejumlah pejabat di Irak, Rabu (19//06), pemboman itu terjadi menjelang pemilihan umum yang akan diikuti kelompoknya.

"Yunus al-Ramah, ketua Partai Persatuan Irak sedang mengadakan pertemuan sosial di rumahnya di kota Al-Hadhr di provinsi Nineveh ketika serangan itu terjadi," kata pejabat-pejabat keamanan dan medis.

"Sasaran dari serangan bom bunuh diri itu adalah orang-orang yang berkumpul di taman rumah Ramah," kata Letnan Satu Polisi Islam al-Juburi.

"Lima orang tewas, Ramah dan empat kerabatnya, dan enam lain cedera," kata Juburi dan seorang dokter.

Partai Persatuan Irak kubu Ramah dianggap sebagai sekutu Perdana Menteri Irak Nuri al-Maliki. Ramah tidak ikut bersaing dalam pemilihan umum tanggal 20 Juni, namun sejumlah anggota partainya menjadi calon.

Serangan itu berlangsung menjelang pemilihan umum hari Kamis di Nineveh dan Anbar, dua provinsi berpenduduk mayoritas Sunni di mana pemilu ditunda dua bulan karena kekhawatiran mengenai keamanan.

Dua belas provinsi lain melaksanakan pemilu pada tanggal 20 April. Belum ada kelompok yang mengklaim bertanggung jawab atas serangan terakhir itu.

Militan Sunni terkait Al Qaida sering menyerang orang-orang Sunni yang mencalonkan diri dalam pemilu dalam upaya merusak kepercayaan pada proses politik dan mengintimidasi pemilih.

Lebih dari sepuluh orang tewas dalam serangan-serangan pada calon anggota dewan daerah menjelang pemilu bulan 20 April di 12 provinsi, dan juga di Anbar dan Nineveh.

Serangan-serangan di Baghdad dan penjuru lain Irak meningkat tajam. Bulan Mei merupakan bulan paling mematikan sejak 2008, dimana lebih dari 1.000 orang tewas, menurut PBB.

Seorang utusan PBB untuk Irak memperingatkan bahwa kekerasan sudah siap meledak.

Serangan hari Rabu itu merupakan yang terakhir dari gelombang pemboman dan serangan bunuh diri di tengah krisis politik antara Perdana Menteri Nuri al-Maliki dan mitra-mitra pemerintahnya dan pawai protes selama beberapa pekan yang menuntut pengunduran dirinya.

Lebih dari 450 orang tewas dalam kekerasan pada bulan April, sementara jumlah kematian pada bulan Maret mencapai 271.

Menurut data AFP yang berdasarkan atas keterangan dari sumber-sumber keamanan dan medis, sepanjang bulan Februari, 220 orang tewas dalam kekerasan di Irak. (K-2/yan)

0 komentar:

Poskan Komentar