About

Information

Jumat, 31 Mei 2013

PKS Siap Pimpin Koalisi Partai Islam

Jumat, 31 Mei 2013 - 16:35:55 WIB
PKS Siap Pimpin Koalisi Partai Islam
Diposting oleh : Administrator
Kategori: Politik 


Komhukum (Jakarta) - Ketua Dewan Pimpinan Pusat Partai Keadilan Sejahtera Indra mengatakan partainya siap memimpin koalisi partai berbasis massa Islam dengan kesiapan semua infrastruktur dan kader yang dimiliki PKS.

"Apabila pada akhirnya partai-partai Islam mempercayakan PKS (memimpin koalisi), kami sangat siap untuk memimpin," kata Indra kepada wartawan di Jakarta, Jumat (31/05).

Dia mengatakan dalam membangun bangsa dan negara, PKS tidak bisa berjalan sendiri namun membutuhkan harmonisasi dengan parpol lain dan juga elemen masyarakat.

Menurut dia, partainya sangat terbuka untuk berkoalisi dengan partai lain dalam membangun bangsa. Indra menjelaskan PKS selama ini membangun sistem dan struktur partai bukan mengandalkan figur seseorang.

Karena itu menurut dia, tidak mengherankan apabila suara PKS terus meningkat dari setiap penyelenggaraan pemilu dan menang dalam beberapa pemilihan kepala daerah.

"Tiap pemilu suara kami selalu naik, dan beberapa pilkada seperti di Jawa Barat, Sumatera Utara, Sukabumi, Hulu Sungai Selatan yang diikuti kader kami, PKS menang," ujarnya.

Menurut dia masyarakat Indonesia yang saat ini semakin religius, perlahan akan berkorelasi dengan keberpihakan mereka kepada partai Islam khususnya PKS.

Dia mengatakan masyarakat semakin cerdas dalam melihat masalah dan memilih partai yang bekerja nyata bagi mereka.

"Kami percaya dengan ideologi dan asas yang kami miliki. PKS tidak akan terus menjaga hasil karya yang sudah kami perbuat untuk bangsa ini," katanya.

Di Pemilu 2004, PKS memperoleh suara sebanyak 7,34 persen atau 8.325.020 dari total dan mendapatkan 45 kursi di DPR dari total kursi sebanyak 550. Dan pada Pemilu 2009, PKS memperoleh suara sebanyak 8.206.955 suara atau 7,9 persen dan mendapat 57 kursi di DPR (10 persen).

Pada Pemilu 2014 PKS memperoleh nomor urut tiga dan menargetkan masuk dalam tiga besar pemenang pemilu. Namun di awal tahun 2013, mantan Presiden PKS Luthfi Hasan Ishaaq ditangkap KPK karena diduga terlibat dalam pengaturan pemberian kuota impor daging sapi di Kementerian Pertanian kepada PT Indoguna Utama.

KPK juga mengenakan pasal Tindak Pidana Pencucian Uang (TPPU) kepada Luthfi sehingga berbagai asetnya disita lembaga pemberantasan korupsi tersebut.

Sebelumnya, Survei Lembaga Klimatologi Politik menyebutkan masih terpuruknya elektabilitas partai berbasis massa umat Islam dan tokoh-tokohnya.

Hal itu semenjak meninggalnya Abdurrahman Wahid atau Gus Dur dan "hilangnya" Amin Rais dari peredaran politik nasional sehingga partai Islam dan tokohnya tidak diperhitungkan lagi.

PKS, PAN, PKB, PPP dan PBB masih menghuni papan bawah tingkat elektabilitas.

PKS yang menargetkan posisi tiga besar pada Pemilu 2014, dalam survei itu berada di posisi ketujuh dengan perolehan 5,1 persen suara responden. Setelah PKS, kemudian diikuti partai Islam lainnya secara berturut-turut yakni PAN (4,6 persen), PKB (4,4 persen), PPP (3,9 persen), dan PBB (0,9 persen).

Krisis kepemimpinan, kapasitas ketua umum partai Islam baru di level manajerial belum menjadi penggalang solidaritas atau "solidarity maker" bagi umat Islam. Tokoh itu tidak memiliki kapasitas sebagai pendulang suara atau "vote getter" dalam pemilu sehingga membutuhkan artis. (K-5/el)

0 komentar:

Poskan Komentar