About

Information

Selasa, 25 Juni 2013

"Kenaikan Harga BBM Ciptakan Dana Pembangunan"

Selasa, 25 Juni 2013 - 00:36:14 WIB
"Kenaikan Harga BBM Ciptakan Dana Pembangunan"
Diposting oleh : Administrator
Kategori: Bisnis 


Komhukum (Jakarta) - Mantan Menteri Koordinator Perekonomian, Kwik Kian Gie mengatakan kenaikan harga bahan bakar minyak (BBM) bersubsidi dapat meningkatkan surplus belanja, sehingga pemerintah memiliki dana untuk membiayai pembangunan.

"Harga BBM Rp. 4.500 terlalu murah, kenaikan harga BBM memacu terjadinya surplus lebih tinggi untuk membiayai pembangunan," kata Kwik di Jakarta, Senin (24/06).

Kwik mengatakan pemerintah wajar menaikkan harga BBM bersubsidi pada kisaran Rp. 5.500-6.500 per liter, karena terdapat tiga faktor pertimbangan berdasarkan Pasal 33 Undang-Undang Dasar (UUD) 1945. Tiga faktor tersebut, lanjut dia, antara lain pertimbangan kepantasan atau kepatutan, daya beli masyarakat dan nilai strategis.

Dari sisi kepantasan, harga BBM bersubsidi tidak patut lebih murah dari sebotol air minum, sedangkan terkait daya beli masyarakat, harga Rp5.500-Rp6.500 per liter masih tergolong wajar. Sementara, dari faktor strategis, BBM merupakan barang sangat strategis yang dibutuhkan dan dipergunakan oleh sebagian besar masyarakat Indonesia.

Kwik menyebutkan seharusnya pemerintah tidak mengulur waktu memberlakukan kenaikan harga BBM bersubsidi yang digulir sejak awal 2012, sehingga tidak mengganggu psikologis masyarakat sebelum diberlakukan harga baru.

Sementara, Menteri Koordinator bidang Perekonomian, Hatta Rajasa telah menyerahkan Bantuan Langsung Sementara Masyarakat (BLSM) di Kantor PT Pos Mampang, Jakarta Selatan, Sabtu (22/06). Hatta mengutarakan BLSM merupakan program kompensasi pemerintah atas penyesuaian harga BBM bersubsidi bagi masyarakat miskin yang terkena dampak langsung.

Menurut dia, pemerintah telah menganggarkan Rp9,7 triliun untuk program BLSM yang dibagikan kepada 15,5 juta rumah tangga sasaran, sebesar Rp150.000 per bulan, selama empat bulan.

Terkait dampak kenaikan harga kebutuhan pangan, Hatta menegaskan pemerintah berupaya menstabilkan harga pangan, terutama beras melalui berbagai mekanisme intervensi. "Caranya kita siapkan tiga juta ton beras dengan memberdayakan berbagai elemen BUMN melalui kegiatan operasi pasar, pasar murah dan lain-lain," katanya. (K-4/EIO)

0 komentar:

Poskan Komentar