About

Information

Jumat, 28 Juni 2013

Pengurangan Kuota Haji Kecewakan Semua Pihak

Kamis, 27 Juni 2013 - 20:09:16 WIB
Pengurangan Kuota Haji Kecewakan Semua Pihak
Diposting oleh : Administrator
Kategori: Politik 


Komhukum (Jakarta) - Anggota Komisi VIII DPR RI Hasrul Azwar menilai pengurangan kuota haji Indonesia sebesar 20 persen pada musim haji 2013 mengecewakan semua pihak, baik calon jemaah haji, pemerintah, maupun penyelenggara pemberangkatan haji dan umroh.

"Dengan pengurangan kuota haji Indonesia sebanyak 20 persen, maka secara ekonomi Indonesia mengalami kerugian sekitar Rp. 800 miliar," kata Hasrul Azwar pada diskusi "Dailektika: Antisipasi Pengurangan Kuota Haji 20 Persen" di Gedung MPR/DPR/DPD RI, Jakarta, Kamis (27/06).

Pembicara lainnya, adalah Ketua Umum Himpunan Penyelenggara Umroh dan Haji (Himpuh) Baluki Ahmad dan Pemerhati masalah haji Muhammad Subarkah.

Menurut Hasrul, dari semua pihak yang kecewa akibat pengurangan kuota haji, yang paling kecewa adalah calon jemaah haji yakni mengalami kekecewaan sosial dan psikologis.

Ketua Fraksi PPP DPR RI ini menambahkan, jemaah haji Indonesia yang berusia tidak muda lagi sudah menunggu bertahun-tahun dalam daftar tunggu.

"Ketika tiba gilirannya berangkat, ternyata gagal karena terkena terkena pengurangan kuota haji," katanya.

Menurut Hasrul, calon jemaah haji tersebut lebih kecewa lagi jika telah menyelenggarakan selamatan serta berpamitan dengan tetangga dan keluarga.

Calon jemaah haji yang gagal berangkat pada musim haji 2013, menurut dia, belum tentu bisa berangkat pada musim haji 2014.

"Sementara usianya calon jemaah haji terus bertambah dan kita semua tidak tahu apakah kita, pasti masih hidup hingga tahun depan atau beberapa tahun lagi," katanya.

Sementara itu, Ketua Umum Himpuh, Baluki Ahmad, menilai, akibat pengurangan kuota haji yang menderita kerugian tidak hanya jemaah haji, tapi juga penyelenggara haji.

Ia mencontohkan, ada perusahaan pemberangkatan jemaah haji yang sudah mem"booking" hotel untuk jemaah haji di Mekkah dan Madinah, serta ada yang sudah membeli tiket pesawat pergi-pulang untuk jemaah haji yang akan diberangkatkannya.

"Dengan dibatalkannya 20 persen calon jemaah haji, maka kami juga menderita kerugian," katanya.

Menurut Hasrul Azwar, akibat pengurangan kuota haji Indonesia sebanyak 20 persen pada musim haji 2013, maka secara keseluruhan Indonesia mengalami kerugian sekitar Rp. 800 miliar.

Kuota haji Indonesia pada musim haji 2013 sebanyak 211.000 orang, karena adanya pengurangan 20 persen sehingga sebanyak 42.200 orang terancam batal berangkat.

Pemerintah Arab Saudi mengurangi kuota haji karena masih melakukan renovasi Masjidil Harram di Mekkah yang diperkirakan baru selesai hingga 2016. (K-5/el)

0 komentar:

Poskan Komentar