About

Information

Jumat, 07 Juni 2013

Tim Belanda Minta Maaf Soal Kostum

Jumat, 07 Juni 2013 - 17:18:11 WIB
Tim Belanda Minta Maaf Soal Kostum
Diposting oleh : Administrator
Kategori: Sepak Bola 


Komhukum (Jakarta) - Presiden Federasi Sepakbola Belanda (KNVB), Michael van Praag, meminta maaf kepada Indonesia karena Tim Garuda tidak bisa menggunakan kostum (jersey) utama saat berlaga melawan Timnas Belanda di Stadion Utama Gelora Bung Karno Jumat (7/06) malam ini.

"Kami mohon maaf kepada Indonesia karena tidak bisa menggunakan jersey utamanya," kata van Praag di kantor PSSI Senayan, Jakarta, Jumat (7/06).

Van Praag datang secara khusus menemui Ketua Umum PSSI Djohar Arifin untuk menyampaikan permohonan maafnya sekaligus membahas konsep kerja sama yang akan dijalan PSSI dengan KNVB.

Ia mengatakan tidak ada maksud menghina Indonesia terkait kesepakatan Timnas Indonesia yang harus mengalah menggunakan kostum tandang.

"Bukan maksud kami menghina Indonesia. Tetapi promotor telah melakukan kesepakatan dan kami hanya menyetujui," ujarnya.

Dari kesepakatan tersebut, lanjut dia, timnas "De Oranje" hanya membawa satu jenis kostum saja ketika datang ke Jakarta.

Ia mengatakan hal ini murni kesalahan komunikasi dari promotor pertandingan (Nine Sport) yang tidak berkoordinasi dengan pihak PSSI sebagai federasi sepakbola nasional yang menaungi Timnas Garuda.

"Kami hanya menjalankan kesepakatan yang telah disampaikan promotor untuk mengenakan jersey oranye," tambahnya.

Sementara itu pihak dari promotor, Ceo Nine Sport, Arif Putra wicaksana, menjelaskan kesepakatan soal kostum ini dilihat dari segi komersilnya.

Ia menjelaskan Timnas Belanda identik dengan kostum warna oranye maka disepakati bahwa mereka tetap menggunakan kostum tersebut sedangkan Timnas Indonesia mengenakan kostum putih hijau karena kostum utama Timnas Indonesia yang berwarna merah hijau dinilai hampir mirip warnanya.

"Saya melihat dari segi komersilnya. Kita di sini mau jualan kalau promotor tidak ada sisi komersilnya kan kasihan, kita butuh cari uang. Sepakbola ini kan menurut saya bukan sekedar sport tetapi ada entertainmentnya juga," jelas Arif.

Menurut Arif soal kesepakatan ini sudah disepakati sejak tahun lalu.

"Kalau memang kemarin warnanya mau diubah, siapa yang mau provide jersey-nya. Belanda bawa bajunya sesuai dengan komitmen," ujarnya.

Ia menambahkan, "Ini kesepakatan diawal. Tahu sendiri PSSI serba berubah-ubah. Saya deal sejak Desember tahun lalu dan sekarang sekjen-nya sudah ganti tiga kali jadi komunikasinya tidak maksimal antara sekjen pertama kedua dan ketiga.". (K-5/el)

0 komentar:

Poskan Komentar